Kontrol SPAM

no-spamJaman sekarang aksi Spam selalu memenuhi mayoritas traffic Internet di dunia. Serangan pesan sampah tiada akhir ini memenuhi jaringan kita, menggangu produktivitas, menyebarkan malware yang berbahaya, hingga untuk bisnis yang bernilai jutaan dollar. Berikut sedikit penjelesan mengenai Spam dan petunjuk dasar pengendalian Spam.

Tipe dari Spam :

  • Untuk Iklan: Spam dapat digunakan untuk mempromosikan suatu produk ataupun layanan, mulai dari produk software, perumahan real estate hingga produk kesehatan dan produk vitamin.
  • Untuk Mengirimkan Malware: Spam adalah salah satu cara utama untuk mendistribusikan virus dan malware. Dengan target yang bersifat individual, akan memperdaya korban untuk mempercayai bahwa mereka menerima dokumen penting atau file tertentu, yang sebenarnya mengandung malware.
  • Phishing: Bersembunyi dibalik nama-nama besar perusahaan besar, lembaga keuangan, lembaga pemerintah, lembaga amal, para phisher mencoba memikat korban untuk mengunjungi website palsu, dimana melalui website tersebut mereka dapat mencuri data keuangan pribadi atau informasi dengan mengenai identitas korbannya.
  • Scam: Mengirimkan email sebagai pangeran dari Nigeria, pegawai bank dari Swiss, seorang anak kecil yang sakit keras, dan beberapa tipe lainnya, para scammer berusaha memperoleh simpati.
  • Pesan yang tak berarti: Sebuah potongan pesan sampah seperti ini dapat memenuhi inbox mail kita. Bahkan beberapa pesan seperti ini dapat mengkelabui teknologi spam filter, banyak pesan tak berarti ini dikirimkan tanpa tujuan yang jelas atau hanya sekedar iseng.

Media dari Spam :

Spam bukan hanya menjadi masalah email. Sampai sekarang teknologi yang memanfaatkan Internet masih mengalami permasalahan ini, banyak konten sampah melintasi berbagai media yang menggunakan pengalamatan IP. Berikut media untuk penyebaran Spam:

  • IM (instant messaging): Spam telah berkembang menjadi masalah serius bagi jaringan IM, dimana ancamannya hampir serupa seperti email spam.
  • VoIP: SPIT (Spam over Internet Telephony) masih sangat jarang terjadi tetapi tetap saja berpotensi membahayakan dengan menganggu pengguna ataupun melakukan menjejalkan pesan sampah ke dalam inbox voice-mail pengguna.
  • Mesin Pencarian:  Menggunakan beberapa teknik seperti “hidden text”, “doorway pages” dan situs mirror, dengan menfaatkan mesin pencarian yang ada di internet, para spammer mencoba untuk meningkatkan ranking suatu website dengan me-redirect pengguna ke situs tersebut sehingga trafik situs meningkat, teknik ini biasa disebut “spamdexing”.
  • Web Message Boards: Para spammer sangat suka menggunakan Web message board dan group dari Usenet.com untuk mempromosikan produk dan layanan yang sebenarnya tidak diperbolehkan pada website biasa.
  • Blog: Pesan sampah yang mengandung suatu iklan biasanya di masukan kedalam bagian komentar pembaca pada blog.
  • Online Video: Situs layanan video seperti Youtube dan beberapa situs sharing video lainnya juga telah mengalami gangguan spam, berbagai macam pesan komersial untuk produk atau layanan yang tidak jelas memenuhi situs mereka.

Melawan Spam

Cara yang dijelaskan berikut mungkin terlihat seperti hanya menggunakan teknologi anti-spam dan metodologi untuk mengatasi penyebaran spam yang dibahas secara umum. Tetapi diharapkan cara tersebut dapat membantu pengguna untuk mengetahui gambaran umumnya dan berusaha mencari informasi lebih spesifik lagi dengan memanfaatkan mesin pencarian yang ada, dan perlu diingat bahwa teknologi yang digunakan para spammer untuk menyebarkan pesan sampah mereka akan terus berkembang.

  • Spam Filter: Meningkatnya jumlah perusahaan yang menciptakan teknologi anti-spam yang menggunakan desain untuk memblok dan meng-quarantine pesan yang diperkirakan sebagai spam. Cara ini menggunakan beberapa algoritma mutakhir untuk melakukan scan terhadap pesan yang datang untuk melakukan pengecekan apakah pesan tersebut mengandung konten sampah.
  • Firewalls: Spam firewall digunakan untuk melakukan filter terhadap pesan sampah yang akan masuk ke email server. Dengan adanya filter ini bandwidth dan resource lain dari jaringan kita dapat di manfaatkan lebih baik.
  • Teknologi Anti-Malware:  Berbasis pada penggunaan hardware dan software dari produk anti-malware yang dapat memblok pesan berbahaya yang mengandung virus atau malware agar tidak masuk ke dalam inbox email.
  • Client Control: Alat yang membimbing klien pengguna aplikasi email seperti Microsoft Outlook dan Outlook Express atau Thunderbird dari Mozzila, untuk membangun control yang didesain untuk meminimalkan spam yang masuk ke dalam inbox mereka.
  • White List/Black List: Fiture ini banyak ditemukan pada aplikasi spam filter dan client control. White List merupakan alamat email yang di percaya dan langsung menerima pesan yang dikirimkan untuk masuk ke dalam inbox pengguna, sedangkan Black List akan memblok email yang tidak jelas pengirimnya.
  • Kesepakatan Bersama: Semua perusahaan bisnis memerlukan kesepakatan yang jelas mengenai prosedur anti-spam. Disamping menggunakan filtering dan teknologi anti-spam yang sesuai, kesepakatan ini juga meliputi perlindungan tempat kerja dari ancaman spam, misalnya dengan tidak mem-publish email kantor yang dapat menjadi sasaran software spam. Para pegawai sebaiknya juga tidak mem-publish alamat email kantor mereka pada jejaringan sosial seperti Friendster ataupun Facebook bahkan di situs pribadi pegawai sendiri.
  • Edukasi: Cara sederhana yang dapat diajarkan adalah berhati-hati terhadap pesan phishing. dan tidak membuka lampiran pesan dari email yang tidak diketahui dengan pasti. Cara ini dapat meminimalkan dampak sampingan dari spam.

Penulis : Jonh Fredrik Ulysses
FTI – Universitas Atmajaya

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s